BERITA

JADI MC PASKAH PERBANAS 2012

Perayaan hari besar seperti Natal dan Paskah di kampus saya memang unik, menurut saya. Katika acara Natal, yang mengkoordinir ialah teman-teman Persekutuan Oikumene (PO) atau UKM Kerohanian Mahasiswa Kristen Protestan. Sedangkan acara Paskah, yang mengkoordinir ialah teman-teman dari Keluarga Mahasiswa Katolik (KMK). Oleh karena itu, perayaan Natal tampak jelas ibadahnya ala Kristen Protestan dan acara Paskah nampak jelas ibadahnya ala Katolik. Namun di dalam kepanitiaan acara Natal ataupun Paskah, PO dan KMK berbaur menjadi satu.
Waktu saya pertama kali mengikuti kedua acara ini sewaktu saya masih semester pertama (Natal) dan semester kedua (Paskah), saya menjadi merasa ini adalah sesuatu yang unik. Saya menikmati dua acara ini dengan cara yang berbeda, ala Kristen dan Katolik. Mengingat orang tua saya juga adalah penganut Protestan dan Katolik, sungguh saya merasa senang :), jadi tahu “oh begini yaa…”. Itu adalah hal unik yang baru saya temui di kampus ini.
***
“semalam itu seperti mimpi…”
Tak menyangka semalam tadi saya mengambil bagian dalam acara Paskah kampus. Tak tanggung-tanggung, saya menerima tawaran pelayanan dari teman saya, Utha, sebagai Master of Ceremony. Di mana Utha bertindak sebagai seksi acara Paskah tahun ini.
Berawal dari penolakan teman saya, Gebi, yang lebih dulu ditawari untuk menjadi MC perayaan Paskah. Namun Utha tak habis pikir, dia langsung mengajak saya untuk mengisi kekosongan MC. Di mana MC yang dibutuhkan dua orang, yang sudah fix itu adalah Dhea dari KMK. Seksi acara berumbuk dan memutuskan kalau MC itu harus ada dua dan masing-masing harus dari PO dan KMK. Saya tidak langsung menerima tawaran ini, saya berpikir panjang ke depan. Banyak kekhawatiran, salah satunya ialah penampilan. Saya termasuk orang nggak macam-macam dalam berpenampilan, saya sangat sederhana. Padahal di kampus saya, minimal untuk menjadi MC harus terlihat cantik. Saya risih. Tapi kembali lagi, saya nggak boleh berpikir seperti ini mengingat ini adalah pelayanan dan saya sedih lihat teman saya Utha yang mulai kebingungan mencari MC. Baiklah saya dengan santai menjawab “iya” via sms dengan Utha, itu kira-kira dua minggu yang lalu.
Saya santai di hari-hari menuju acara Paskah. Minggu pertama saya masih ikut ngamen dengan teman-teman PO untuk cari dana Paskah. Minggu kedua saya juga masih ikut ngamen untuk cari dana Paskah. Saya sama sekali nggak memikirkan soal MC, padahal menjadi MC itu sangat sangat mengerikan. Apalagi saya dengar kabar, Rektor akan hadir dalam acara Paskah ini, tapi saya santai.
Terakhir ngobrol dengan sie.acara cuma bicara tentang dress code, setelah itu tak ada lagi. Saya makin santai. Dress codenya itu batik. Saya makin santai. Saya memang menyukai batik. Namun pada akhirnya, saya bertemu partner MC saya, Dhea, kita bicara soal dress code. Hasilnya dress code MC adalah putih. Saya seumur-umur belum pernah punya dress putih, tapi saya tetap santai.
Pada akhirnya “kesantaian” saya terusik. Yaitu ketika H-3. Saya mulai mencari baju di mall. Ingat sekali saya ke mall waktu kios-kiosnya sedang akan ditutup. Pertama saya mencari batik, tapi nggak ada batik putih yang bagus. Kenapa saya mencari batik putih, karena waktu H-3 sebenarnya dress code belum fix, mau batik atau putih jalan tengahnya saya cari batik putih. Hehee. Waktu di kios yang menjual batik, saya bertanya sama mbak-mbak yang jaga kios, yang lagi beres-beres mau tutup kios.
“mbak ada batik putih??”
“nggak ada, semuanya bermotif batik”
Ini jawaban mbak-mbak aneh banget, nggak tau juga apa karena pertanyaan saya yang aneh ya! Tante saya aja ngerti maksud saya dengan “batik putih”, maksudnya dasarnya putih dan motif batik ya tetap ada, kan namanya juga batik -_-“… akhirnya saya nunjukin ke mbak itu, “ini lho mbak yang kayak gini!” sambil nunjuk batik putih, hanya saja saya nggak membelinya karena kurang bagus batiknya dan nggak ada pilihan lain alias cuman tinggal satu yang batik putih. Harganya tujuh puluh ribu. Saya langsung bergegas ke kios yang lain. Kios kedua belum mau tutup, batiknya bagus-bagus. Dan ada dress putih di situ. Wih harganya Rp.135.000, “oke, mbak.. saya lihat-lihat dulu ya, makasih ya mbak!” dan saya pergi keluar mall dan pulang, karena sudah malam.
H-2.. Saya kembali santai nggak mikirin MC lagi, lagi pula hari itu mata kuliah saya padat banget! Ya saya mikirin kuliah saya dulu ditambah lagi pas abis maghrib mau buat surprise untuk Ka Kartika yang berulang tahun ke 23 tahun, hehe. Alhasil Rabu itu, saya pulang malam lagi. Dan itu jelas membuat saya nggak bisa nyiapin dress code, mall nya sudah tutup.
Nah H-1 laaah yang buat resah. Masih masalah dress code, hanya saja saya berpikir nggak boleh melulu mikirin baju. Saya juga harus menyiapkan diri dan kata-kata ketika di atas panggung. Apalagi saya memiliki teman-teman yang sangat luar biasa. Mereka siap membantu saya dalam masalah penampilan saya nanti, bersyukur banget. Jadi lumayan fokus untuk kesiapan di atas panggung dan rundown acara. Malamnya semua panitia dan pendukung acara hadir dalam gladi bersih. Saya diberi rundown, lumayan jadi bisa buat script untuk MC besok, dan memang begitu seharusnya. Saya tidak ada rasa deg-degan buat besok. Utha malah yang kelihatan deg-degan karena melihat saya begitu santai, apalagi dia tahu saya nggak ada rasa deg-degan. Kan kalo deg-degan tandanya ada rasa tanggung jawab dan ada rasa terbeban. Tapi saya sama sekali tidak mersakan itu. Hehehe 😛
Hari H, datang juga hari yang ditunggu-tunggu! Haha! Hari yang ditunggu teman-teman saya yang niat banget untuk mengeksekusi saya! Mereka sudah berencana membawa saya ke salon, saya pikir itu bercanda. Ternyata beneran. Saya dibawa ke salon, rambut saya dikeriting. Haha. Mereka bilang, “may, lo itu di atas panggung, dilihat semua orang. Apalagi partner MC lo, si Dhea, dia itu ‘dandan’ banget! Sehari-hari aja begitu apalagi nanti may, biar lo nggak timpang sama dia. Lo nggak boleh biasa-biasa aja!” Saya sih ketawa aja denger mereka ngomong begitu. Tapi sebenernya risih kalo disuruh dandan. Yaampun biasanya saya itu nggak cakep, takutnya pada pangling sama saya. Hahaa :p sebelum ke salon, saya fitting baju. Akhirnya saya pake baju Utha waktu Natal tahun 2010. Dan sepatu yang saya pakai itu sepatu saya waktu Sidi, hehe. Memang kurang tinggi, tapi emang cocok. Setelah itu jam setengah tigaan saya ke salon bareng Citra dan Olen. Olen di sini sebagai pengawas dan penasehat buat saya, karena saya nggak tahu akan dibuat apa ini rambut saya. Olen smsan dengan Wirna, ngomongin apa yang cocok untuk saya. Wirna bilang dikeriting aja. Saya di salon nggak pernah buat beginian, Cuma buat potong rambut aja. Waktu ditanya mas-masnya mau dikeriting ke dalam atau ke luar aja saya nggak ngerti. Saya malah nanya Olen, “len, tuh mas-masnya nanya, gue nggak ngerti..” eh trus Olen dengan tegas menjawab, “ke dalam mas!”. Udah biasa nih Olen kayaknya. Citra nge-blow rambut. Setelah semua selesai, saya ngelihat rambut Citra lebih natural. Rambut saya malah seperti wig.. -_-“ tapi kata Olen, kalo rambut saya belom terlalu panjang buat diblow. Lagian kalo diblow, rambut saya bakal terlihat seperti rambut saya yang biasanya. Emang kelihatan aneh di awal, lama-lama “rambut keriting buatan” saya terlihat turun dan makin alami, hehe I like it! ;p
Kita akhirnya balik ke sekret PO, untuk makan. Makanan saya sudah sangat dingin, terkena AC sekret. Walopun begitu tetap saya makan, laper banget! Dari pagi belum makan. Abis makan, saya langsung dieksekusi Kak Martini! Muka saya didandani, saya deg-degan kalo menor. Trauma waktu Sidi dan perpisahan SMA. Dandanan saya lebih mirip ibu-ibu pejabat -_-“ yang ngerias sih bilang bagus, saya? SURE, IT’S REALLY NOT GOOD. Rrrrrrr.. Tapi kali ini saya didandani dengan sangat apik, haha. Dengan menggunakan warna-warna soft. Kak Martini tau aja yang saya suka, haha setelah didandani, saya langsung pergi ke TKP, yaitu Auditorium unit 3, tempat acara berlangsung. Untuk menuju ke auditorium dari sekret saya merasa malu sekali, melewati sekret-sekret UKM. Apalagi saya harus lewat sekretariat IMPEESA, yaitu UKM Pecinta Alam, saya dulu pernah bergabung di sana. Saat itu sedang ramai-ramainya. Ada yang menyapa, “woy may!! Kok pake rok sih???” sambil ketawa dan senyum-senyum tuh mereka, bikin saya malu. Haha. Untung ada Kak Martini yang mendampingi saya ke unit 3, sekalian dia mau kuliah di gedung unit 3. Haha seneng deh! SELAMET banget. kwkwkwk
***
Sesampainya saya di auditorium, saya langsung masuk ke dalam ruangan. Sudah ada anak-anak dari Yayasan Bhakti Luhur yang duduk dengan rapi. Saya bingung mau ngapain. Akhirnya saya pergi ke toilet belakang panggung. Hooreee, ketemu temen-temen PO. Mereka yang cewek-cewek lagi di toilet, lagi pada dandan. Dan Kak Albert dan Imanuel nunggu di luar. Sumpah ini cowok-cowok setia banget nungguin depan toilet cewek. Hehaheha. Saya udah beres untungnya, dan semuanya cantik-cantik. Ada Citra, Olen, Wirna, Utha, dan Nia. Saya dan Citra jalan duluan, Citra harus ngawasin konsumsi. Yowes saya naro tas bareng Citra. Saya mulai bingung lagi, Citra lagi sibuk. Saya mondar-mandir, duduk, mondar-mandir lagi. Sampai akhirnya saya ketemu Utha, selalu Utha nanya, “may, lo deg-degan nggak?? Udah siap belom?”. Saya jawab sambil senyum, “selow tha, nggak deg-degan. Iya siap aja gue, asal koordinasi sie.acara ke gue nya bagus.” Saya sebenarnya mulai deg-degan saat ibadah Paskah. Apalagi partner saya belum kelihatan batang hidungnya! Si Dhea ternyata masih di salon, ngeblow rambut. Saya sms aja dia terus, saya bilang aja khotbahnya udah selesai. Padahal saya sok tahu, saya kan nggak ngerti ibadah Paskah secara Katolik. Hehee. Nggak lama, Dhea sms bilang udah di dalem audit. Dan duduknya jauh banget dari saya. Yasudah saya yang nyamperin dia. Saya ngajakin dia latihan di luar sebentar. Tapi dia bilang nggak boleh keluar kalo belum apa gituu, istilahnya kalo di Kristen Protestan, kalo ibadah jangan meninggalkan ibadah sebelum pemberkatan. Oke, saya paham. Saya akhirnya ngasih tahu perubahan dan koordinasi dengan dia dengan waktu yang seadanya.
***
Akhirnya ibadah Paskah benar-benar selesai. Dan saatnya perayaan Paskah dimulai. Saatnya saya dan Dhea naik ke atas panggung. Masih bingung naik sekarang apa gimana. Kan harus nunggu dari perintah seksi acara. Ekspresi bingung nampak banget di wajah kita berdua. Ketua KMK, Kak Tere, mulai nyamperin kita berdua dengan wajah yang mengerikan, haha peace kak!!! Kak Tere bilang, “mulai sekarang, ada rektor. Emang mau mulai kapan lagi??” abis dibilang begitu, kita berdua langsung naik ke atas panggung.
Saya mencoba untuk tersenyum dan memandangi para hadirin. Wow! Saya dilihat semua orang. Saya memang sehari-sehari suka bercanda dengan teman-teman saya, pas saya di atas panggung, mereka meneriaki nama saya. “mayaaa..mayaaa…” malu sebenarnya, tapi saya melihat itu sebagai dukungan moril. Hehe. Makasi teman-teman :*
Kalimat pertama yang menurut saya ini sukses. Biasanya latihan nggak kompak. Yaitu:
“SYALOM! SALAM SEJAHTERA. SELAMAT DATANG DI ACARA PASKAH CIVITAS AKADEMIKA PERBANAS INSTITUTE TAHUN 2012”
Sebenarnya baru sampai kata “salam sejahtera”, jemaat udah tepuk tangan. Bikin saya senyum-senyum. Setelah itu sapaan untuk tamu kehormatan. Setelah sambutan selesai, mulailah penampilan dari pengisi acara dengan memberikan persembahan pujian. Saya senang dengan anak-anak Yayasan Bhakti Luhur. Mereka ada yang duet (vocal dan main organ) dan ngedance. Anak-anak ini adalah anak-anak yang berkebutuhan khusus. Mereka ada yang tuna netra dan authism. Tapi mereka sangat semangat! Semangat mereka mengalir ke jiwa saya. Saya kagum dengan mereka.
Acarapun berjalan dengan baik. Semuanya selesai akhirnya. Semuanya berkat koordinasi yang baik dengan partner dan seksi acara yang menurut saya bagus banget. Semua pertanyaan saya ditanggapi sie.acara dengan baik dan gila ini rapi ma men!! Walopun ada pengisi acara yang nggak memenuhi rundown, yaitu PIC, choirnya Perbanas, yang tidak hadir. Sehingga alur rundown diubah, tapi itu berjalan dengan baik.
Akhirnya acara selesai, saya pergi ke unit 5, mau nganter adik-adik yang ceria itu yang akan pulang ke Ciputat. Mereka naik bis Perbanas yang baru lho.. 😀 saya sedih berpisah tapi senang juga ketemu mereka. Hihihi hehe. Saat saya pergi, ternyata pengurus foto-foto, nggak ada saya di foto mereka! Mereka bilang nyari saya. Seinget saya tadi saya ke unit 5 sama Utha juga, tapi Utha menghilang.. ternyata oh ternyata! Ah nggak apa-apa tapi agak nyesel juga.
***
Setelah acara usai banyak komentar tentang saya:
Kak Rini (alumni): “tadi bagus may, awalnya masih nervous. Tapi pas terakhir udah mulai nggak, apalagi waktu bareng anak-anak tadi di atas panggung. Membaur banget! Seneng gue lihatnya!”
Kak Eka (KMK): “ini nih MC paling kocak!!”
Bang Daniel (PO): “may, tadi ada yang kurang. Sepatu lo kurang tinggi!”
Sahdam (MPM): “perasaan di atas panggung lo putih, pas lihat deket medok sih :p ”
Utha (PO, sie.acara): “may makasi ya buat pelayanannya.. :)”
Kak Tien (alumni): “makasi dek, makin giat lagi pelayanannya :)”
Ellen (KMK, Sie.Acara): “kak, makasi banyak yaaa… udah bantuin acara ini. :)”
Olen (PO): “may, tadi lo nyaru sama anak-anak. Bagus banget, hehehe :p”
Makasi teman-teman untuk komentarnya, saya bersyukur. Itu semua atas penyertaan Tuhan saja. Serta melalui teman-teman yang mendukung saya dari belakang, love you all guys! B) thank you God for this new experience 🙂
Diposkan oleh Maya
source:
http://mayacostanza.blogspot.com/2012/04/paskah-perbanas-2012.html

Punya Account Facebook?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *